Thursday, January 1, 2009

Autobiografi-Aku sebuah Jam

Aku sebuah jam. Mataku cuma bilah tajam penunjuk angka. Aku terpaksa melakukan pekerjaan ini dengan niat yang jujur dan hati yang ikhlas. Segala kesilapanku akan mendatangkan padah nasibku. Aku tetap ingin hidup sampai bila-bila, sampai melebihi usia dunia dan kehendak manusia. Aku hanya terpaksa memberanikan diri untuk hidup mendiamkan diri apabila manusia sudah lupa mengunci nyawa dan hatiku.

Sarafku terikat pada denyut nadi yang tersimpan di celah kuasa bateri dan elektrik.aku lebih senang hidup begini, menjadi penunjuk kepada manusia daripada mengikut telunjuk manusia. Aku boleh disembunyikan tetapi aku tidak dapat menyembunyikan dunia ini dengan nyanyian “ tik tok, tik tok, tik tok”.

Disiplin sentiasa mengajar aku berjalan dengan tertib, teratur, tepat dan sempurna. Sebagai makhluk kehidupan, keinginanku menjadi setia, menjadi teman kepada penghuni dunia. Meskipun kesilapanku cuma waktu yang terlanjur dan tidak tepat. Aku tetap aku yang tidak jemu-jemu memuntahkan denyut waktu di bumi ini.

Dunia semakin sesak. Aku diberi kepercayaan sepenuhnya oleh manusia. Namun, manusia yang susah benci akan kehidupan membentuk waktu yang membazir.

No comments:

Post a Comment