Sunday, January 4, 2009

Autobiografi-Aku Sebatang Pen

Aku sebatang pen. Bentuk badanku bulat dan panjang. Nama aku ialah ‘Charlie’. Negara asal aku ialah Perancis. Aku dibawa masuk ke Malaysia dengan menaiki kapal terbang.

Setibanya di Malaysia, aku dihantar ke sebuah kedai menjual alat-alat tulis. Ramai pelanggan yang datang melihat aku. Mereka memuji kecantikan badan aku. Tetapi tiada seorang pun yang mahu membeli aku. Barangkali kerana darahku yang berwarna merah.

Pada suatu hari, seorang wanita membelek aku. Wanita itu terus memberi aku setelah cuba menulis menggunakan darahku. Aku berasa gembira sekali. Setibanya di rumah, aku diletakkan di atas meja. Wanita itu mengeluarkan beberapa keping buku dari dalam lacinya. Rupa-rupanya tuan aku seorang guru. Aku digunakan untuk memeriksa buku murid-muridnya. Tiba-tiba, aku terlepas daripada tangannya kerana tuan aku terkejut apabila telefon berdering. Aku terjatuh ke lantai. Aku berasa sakit sekali.

Tuan aku tidak menghiraukan aku lalu menjawab telefonnya. Selepas selesai berborak, tuan aku mengambil aku untuk menyambung semula kerjanya. Tetapi apabila mataku menyentuh buku, sakitnya tidak terhingga. Rupa-rupanya badanku telah pecah dan darahku mengalir tidak berhenti. Tuan aku membebel keseorangan diri dan terus mencampak aku ke dalam tong sampah. Aku berasa sangat sedih kerana cuma berkhidmat dalam masa yang singkat sahaja.

No comments:

Post a Comment